Senin, 28 Februari 2011

SERMON LUKAS 10:38-42

BAHAN SERMON UNTUK MINGGU ESTOMIHI
MINGGU ESTOMIHI: JADILAH BAGIKU GUNUNG BATU DAN TEMPAT PERLINDUNGAN, KUBU PERTAHANAN UNTUK MENYELAMATKAN AKU, 06 MARET 2011
EV : Lukas 10:38-42         EP : I Kor 13:1-13 (13 )

DENGARKAN TUHAN, BARU LAKUKAN AKTIVITASMU!

I.      Pendahuluan.
Dalam perikope ini diceritakan bagaimana Yesus merespons dua saudara perempuan Marta dan Maria dalam siatuasi mereka kerika Yesus datang ke rumahnya. Ketika itu kedua perempuan ini menyambut Yesus dengan karakter yang berbeda: Marta menyibukkan diri dengan mempersiapkan bermacam-macam makanan tentunya dengan maksud natinya Yesus senang ketika mecicipinya. Sebaliknya Maria memilih duduk dekat kaki Yesus, dia tenang mendengar dan merenungkan perkataanNya. Tentunya kedua pekerjaan mereka adalah bermamfaat dan penting; Akan tetapi terbukti Yesus mencela Marta dengan watak yang dia miliki, kenapa..? mari kita lihat dalam penjelasan berikut!
II.   Penjelasan nats.
1.     Ketika Yesus dan murid-murid-Nya dalam perjalanan, tibalah Ia di sebuah kampung. Seorang perempuan yang bernama Marta menerima Dia di rumahnya. Rumah Marta terdapat di Betania (Yoh:11:1). Kota ini, semacam pemukiman yang berkembang dalam hubungan dengan kota tua yakni Yerusalem. Dari teks ini secara harafiah dapat kita mengerti bahwa Marta menerima kehadiran Yesus di rumahnya serta merta mau melayani Yesus di rumahNya.
2.     Perempuan itu mempunyai seorang saudara yang bernama Maria. Maria ini duduk dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan perkataan-Nya. Biasanya jika seseorang duduk dekat seorang guru/pengajar; dianya bersikap duduk bersimpuh sambil menghadap si pengajar dengan penuh perhatian. Ini juga berarti si pendengar hanya memusatkan perhatiannya kepada sang pengajar dan harus mengabaikan apa dan siapapun.
3.     Sedang Marta sibuk sekali melayani. Ia mendekati Yesus dan berkata: "Tuhan, tidakkah Engkau peduli, bahwa saudaraku membiarkan aku melayani seorang diri? Suruhlah dia membantu aku. Nah disinilah kita lihat persoalannya. Ketika mereka sibuk dengan pelayanan masing-masing tanpa ada rasa cemburu dan menjelek-jelekkan sesama; terlihat kehidupan mereka baik-baik saja dan Yesus pun tidak mengomentarinya. Tetapi setelah Marta iri/cemburu dan menunjukkan kemarahannya pada Tuhan dengan menuduh bahwa Maria membiarkannya bekerja sendiri, dan lebih parah lagi bahkan dengan lantang Marta mengatakan Yesus tidak peduli dengan situasi tersebut! Bagi Marta Yesus terlena dengan percakapan dengan Maria sehingga tidak menyuruhnya melakukan perkerjaan yang lebih berguna mempersiapkan makanan. Dan mungkin juga dia pikir Maria bersembunyi untuk tidak melakukan pekerjaannya dengan cara bercakap-cakap dengan Tuhan Yesus. Disinilah letak kesalahannya; seharusnya dia melakukan pekerjaannya dalam menyambut Yesus dirumahnya dengan hati yang tulus dan membiarkan Maria adiknya berguru kepada Guru Agung Yesus…mungkin sikap Yesus kepadanya akan berbeda. Dan seharusnya dia harus tahu bahwa mendengar Yesus duduk disampingNya itu jauh lebih penting daripada yang dia lakukan, walaupun sesungguhnya pelayanan mempersiapkan makanan tersebut juga sangat berguna.
4.     Tetapi Tuhan menjawabnya: "Marta, Marta, engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara. Mungkin kita sependapat,  sesungguhnya apa yang Marta lakukan adalah hal yang penting dan berguna. Akan tetapi sebenarnya jauh lebih berguna mendekat kepada Yesus dan mendengarkanNya. Yesus mencela tindakan Marta yang terlalu sibuk bahkan kwatir memikirkan ini dan itu untuk kehidupan secara jasmani bagi Yesus dan murid-muridNya sehingga ia melupakan hal terpenting yang harus dia peroleh dengan hadirnya Yesus di rumahNya yakni mendengarkan FirmanNya. Teguran Yesus ini barang kali bukan hanya karena dia melakukan kesibukan mempersiapkan makanan dan minuman, akan tetapi Yesus juga menentang suatu kebiasaan bahwa pekerjaan/pelayanan perempuan itu hanya di dapur. Yesus juga berhak dalam pelayananmendengar dan memperdengarkan Firman Tuhan.
5.     Tetapi hanya satu saja yang perlu: Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya." Dengar perkataan ini dengan tegas dikatakan bahwa Maria telah memilih yang terbaik yakni duduk dekat Yesus dan mendengarkanNya. Jadi mendengarkan kebenaran firman Yesus secara langsung seperti Maria maupun secara tidak langsung seperti membaca Alkitab, mendengarkan khotbah adalah perkerjaan yang terutama dan terbaik. Kerelaan mendengar dengan baik kemudian mengaminkan dengan melakukannya dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian Firman itu akan membimbing, mengajar, mendidik, menegur, membangun bahkan menghancurkan pola pikir yang lama dan menganntikannya dengan yang baru di dalam Kristus (2 Tim 3:16-17)
III.                             Aplikasi.
1.     Sebagai cipataan Tuhan kita berkewajiban bersyukur, memuji dan menyembahNya, perbuatan seperti ini adalah menyenangkan hati Tuhan. Pertanyaannya, sudahkah hidup kita menyenangkan hati Tuhan ?  Martha dan Maria sama-sama berusaha menyenangkan hati Tuhan. Langkah awal sebenarnya berhasil dengan sikap mereka menerima Yesus hadir di rumahnya. Akan tetapi selanjut Marta , keinginan menyenangkan hati tamu Agung itu dilakukannya dengan sibuk  mempersiapkan makanan istimewa, sehingga ia terlihat sangat sibuk. Sedangkan Maria duduk tenang dekat kaki Tuhan dan mendengarkan segala PerkataanNya. Dengan demikian apakan Yesus senang dengan kesibukan Marta? Tidak! Tuhan Yesus justru menilai apa yang dilakukan Marta adalah perwujutan rasa kwatir seseorang. Yang pada akhirnya hanya menyusahkan diri sendiri. Kita juga sering seperti Marta dengan melakukan aktivitas dan rutinitas kehidupan sehari-hari sehingga merasa tidak ada waktu untuk mendengar Tuhan ataupun dalam pelayanan Gereja. Tidak jarang kita dengar jawaban dari warga Kristen ketika diajak dalam Pelayanan di Gereja: Maaf..saya tidak punya waktu..!
2.     Tidak jarang kehidupan orang Kristen pada saat ini seperi Marta. Walaupun sudah menerima Yesus hadir dirumahnya atau dalam hidupnya, tetapi rasa kwatir tetap menghantui kehidupannya. Orang yang sudah menjadi penatua, aktif dalam organisasi gereja tetapi belum menunjukkan sikap layaknya seperti Maria. Dari segala aktivitas dalam kehidupan kita, sebagai pengikut Kristus jangan lupa hal yang paling esensi dalam kehidupan kita adalah mendengar Tuhan Yesus. Relasi kita dengan sang Pencipta adalah mendenngarkanNya kemudian melakukan apa yang kita dengarkan. Orang yang hidup bersama dengan Tuhan tidaklah cukup hanya dengan rajin berdoa, ke gereja, menjadi penatua atau aktif dalam team koor, akan tetapi bagaimana dia hidup menunjukkan jati dirinya lewat perkataan dan perbuatan sehari-hari betul-betul sebagai orang Kristen.
3.     Ada orang bijak mengatakan: Dalam hidup ini banyak hal yang penting, tetapi lakukanlah dahulu hal yang terpenting. Inilah yang telah berhasil dilakukan oleh Maria. Kita juga seharusnyalah seperti Maria, ketika bertemu Yesus dia duduk diam dan mendengarkannya. Banyak orang datang ke Gereja atau partangiangan, akan tetapi samapai disana dia sibuk memikirkan hal-hal duniawi bahkan berbicara-bicara dengan disekelilingnya sehingga dia tidak bertemu dan mendengarkan Yesus.
IV. HUKUM TAURAT I-IV.
V.    KJ NO: 1.15;1-3  2 344;1+4.  3. 29:1+3  4. 367;1+6  5. 376:1…6. 400:2-3 7. 346:1..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar